Perjuangan Maksimal, Akhirnya Lolos Beasiswa KSE

Bismillah, teman-teman balik lagi dicerita lanjutan gue. Kalau ditulisan sebelumnya gue udah banyak cerita nih pengalaman pait perjuangan mendapatkan Beasiswa KSE. Sekarang gue bakal cerita tentang pengalaman yang paling emas sih menurut gue, ini kek ngebuat mimpi gue tuh nyata cuy. Tapi, kok gue gak percaya gitu sih. Soalnya gue lulus beasiswa KSE di tengah-tengah pandemik dimana usaha gue buat ngedapatinnya tuh kayak fifty-fifty. Padahal ya, dulu tuh yang dapat paitnya (gak lolos)  walaupun enggak ngirimin surat rekomendasi dari Fakultas hehe. Nah, sampe sini kira-kira cung yang belum baca artikel pertamanya nih, hayo siapa? Kalau lo belum baca, yuk baca disini supaya nyambung.

Gue mau sedikit cerita nih, di awal-awal semester 3 gue bener-bener ambis banget buat ngejar beasiswa STF UIN Jakarta, kalau gak salah waktu itu dapat free beasiswa selama satu semester. Sebabnya, saat itu gue bener-bener bingung itu diawal-awal mulai merambahnya virus COVID-19. Nah, kan otomatis dong kita disuruh supaya melakukan protokol kesehatan terutama ya ­social distancing. Oh ya yang belum tau istilah  Social Distancing monggo bisa kesini. So, gue ngajar private anak murid yang orangtuanya keluar masuk LN. Waktu itu gue masih ngajar dirumah dia, terus tuh sampai ketika gue dapat kabar orangtuanya positive COVID. Yaudah, muka gue langsung tegang lah. Ketegangan pertama, gue turut berduka cita atas orangtuanya karena orangtuanya tuh sama gue udah deket banget. Selama gue ngajar disana, gue tuh selalu diajarin ilmu bisnis dan strategi usaha gitu sama bapaknya. Untuk ketegangan kedua, otomatis gue kontak langsung dong sama bapaknya, akhirnya suasana karantina pun menghantui pemikiran gue. Sampe pada titik gue ­check up, dan disuruh karantina mandiri. Selama sebulan itu gue benar-benar dibantu sama Beasiswa STF, mulai dari kebutuhan sembako dan lain-lain. By the way, gue stay di Ma’had Ismail Community gak jauh dari Jln Melati kok hehe. Itu sebabnya beasiswa yang pertama kali diharapkan adalah beasiswa STF. Kalau ditanya ambis sih, gue bukan ambis lagi. Itu ekonomi gue lagi susah-susahnya, soalnya gue gak boleh balik kerumah gue sama dokternya dan disuruh supaya stay di Ma’had.

Dan akhirnya gue gagal di beasiswa STF, sampe pada saat gue dapat kabar bahwa Beasiswa KSE open registration gue seneng banget asli. Ohya, gue typical orang yang kalau gagal ya gak nyerah, tapi nyari lagi sampe gue bener-bener mendapatkan apa yang gue inginkan becouse nothing is impossible as long as we try. Gue mulai ngecek di beasiswa.or.id karena dulu gue pernah mendaftarkan diri, dan gue cuma nambahin satu berkas aja, tau gak lo apa berkasnya? Ya apalagi kalau bukan surat rekomendasi dari Fakultas, dan alhamdulillahnya hari itu gue bener-bener maksimalin, akhirnya gue sendiri langsung ngontak pihak fakultas dan kabar baiknya hari itu di jam yang sama langsung dikirimin surat rekomendasi. Setelah gue dapat cuman ngucapin alhamdulillah aja, tapi gue kali ini gak mau jatuh ke lubang yang sama karena kesombongan diawal gue yang mengakibatkan gue gak lolos.

Oke, setelah beberapa saat gue dapat kabar pengumuman dan akhirnya untuk tahap pertama alhamdulillah lolos, tapi gue maksimalin lagi nih sampe tahap wawancara. Disini gue mau cerita sesuatu yang sangat unik sekali! Ada yang tahu gak? Atau bahkan kalian punya pengalaman unik saat wawancara beasiswa? Sok atuh ceritain pengalamannya di kolom komentar!

Saat gue dapat kabar, ternyata gue diwawancarain sama Bang Reza dari alumni USSU      . Gue sangat amat dekat dengan beliau, pertama kali gue dapat kabar via What’s App, dan akhirnya gue banyak nanya-nanya sama dia. Pas tau, dia ternyata asik banget diajak chat WA, akhirnya kita chat pengalaman gitu, dia sharing pengalaman gue pun sama. Sampai pada titik gue udah trust lah sama dia, pada saat wawancara tuh gue kayak santai gak ngerasa kayak wawancara tapi tetap formal. Pada akhir wawancara, dia melontarkan sebuah kalimat begini, “Yoga, saya bantu semoga kamu lolos di Beasiswa KSE ini!” Sebenernya ada kata-kata selanjutnya cuma gausah lah ya disebutin hehe.

Gue dichat dong sama bang reza begini, “Yoga, coba deh liat hasil seleksinya semoga kamu gak kecewa ya!” Langsung, ulu hati gue kayak di cubit pake tank industri tau gak. Dalam pemikiran gue ya, itu sih otomatis gue gak lolos 100%, gue sebenernya gak mau liat, cuma hati kecil gue nyuruh liat. So, finally gue lolos! diantara beswan yang lolos. Saat itu gue gak percaya asli dah. Gue refresh lagi tuh halaman browse. Eh, ternyata bener-bener ada nama gue, langsung bahagia banget!

Setelah beberapa waktu gue dimasukin grup beswan baru dan akhirnya pertama kali yang gue kenal tuh setelah bang Yuda, ya bang Daffa. Gue banyak bincang gitu, formal lah masuk wa perkenalan dan sebagainya. Tapi, gue akhirnya dikasih tau bakalan ada wawancara pengurus. Gue dibuat kaget sama bang Daffa coba, baru aja gue masuk grup beswan udah langsung wawancara lagi, okelah gue sanggupin. Hari dimana gue diwawancara, gue lupa kalau gue saat itu abis anter orderan kopi kuadrat, yaudah gue diwawancarain disaat baterai gue lowbat dan gue sendiri lagi dijalan. Karena gue gak mau ngecewain orang yang udah kasih amanat dan trust ke gue, akhirnya gue memberanikan diri. Tau gak, waktu itu gue lagi dijalan dan baterainya sekarat, gue nyari warung yang nyediain colokan listrik, dan gue diwawancarain sambil ngecash di warung dong. This is my first experience sih haha, coba-coba kalau lo jadi gue, bakalan berlaku kayak gue gak nih? Atau ada cara lain ? Langsung di kolom komentar ya!

Dan akhirnya gue bergabung bersama dengan orang-orang yang gue hebat, karena gue pengen banget punya pengalaman dan wawasan yang luas, seengganya ketika gue udah jadi suami buat istri gue, keluarga kecil gue. Gue bisa cerita ke mereka dan nantinya kalau gue jadi seorang kakek gue punya banyak pengalaman buat gue ceritain ke cucu gue. Dan satu lagi, pelajaran penting yang perlu digaris bawahi adalah sebesar apapun usaha lo, secape apapun tenaga lo, sehabis apapun waktu lo untuk sebuah usaha besar itu akan terwujud, karena the best will get the best.

Semangat terus! Never give up lah buat kalian yang sedang berjuang mendapatkan beasiswa, mari maksimalkan usaha kalian, karena usaha itu gak pernah mengecewakan hasil. Gue Yoga Pratama Itu dulu tulisan gue, sampai ketemu lagi di tulisan gue selanjutnya!


Posting Komentar

0 Komentar